Fokus PA. Lubuk Basung

Kalender Kegiatan

Mon Tue Wed Thu Fri Sat Sun
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30

Berita PA.Lubuk Basung

Eksekusi Perdana th 2018

Eksekusi Perdana th 2018

This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it. // Rabu, 18/04/18 Eksekusi Tanah seluas 15.481 M2 di Jalan Batang Piarau Jorong...

Asistensi TIM Akreditasi PTA Padang

Asistensi TIM Akreditasi PTA Padang

Penyampaian Asistensi oleh TIM Akreditasi PTA. Padang This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it. // Selasa, 27 Maret 2018 kemaren...

Sidang Keliling di Tahun 2018

Sidang Keliling di Tahun 2018

Kamis, 22 Maret 2018 Dalam rangka meningkatkan kualitas dan kinerja Pengadilan Agama Lubuk Basung di bidang pelayanan publik terhadap masyarakat pencari keadilan. Ketua Pengadilan Agama Lubuk Basung Drs....

PA. Lubuk Basung Kedatangan TIM Supervisi Peninjauan Pembangunan/Rehab Gedung

PA. Lubuk Basung Kedatangan TIM Supervisi Peninjauan Pembangunan/Rehab Gedung

Jum'at 16/03/2018 Pengadilan Agama Lubuk Basung kedatangan TIM Supervisi Peninjaun Pembangunan/Rehab Gedung, tim yang ditugaskan Oleh Plt. Kepala Biro Perlengkapan Badan Urusan Administrasi  Mahkamah Agung Republik Indonesia  JAMALUDIN,...

PA. Lubuk Basung KEBANJIRAN Penghargaan

PA. Lubuk Basung KEBANJIRAN Penghargaan

Pengadilan Agama Lubuk Basung kembali mendapatkan penghargaan dari Pengadilan Tinggi Agama Padang selasa, 06/03/18 setelah 4 penghargaan yang diterima beberapa hari yang lalu. Kali ini Piagam Penghargaan dari...

Sistem Konvensional VS Syariah

Oleh : Ahmad Gozali
Twitter : @ahmadgozali
Financial Planner dari Zelts Consulting

Perbedaan mencolok antara keuangan konvensional dan syariah adalah riba. Transaksi riba yang paling banyak terjadi adalah membungakan uang. Menganggap uang bisa berkembang dengan sendirinya seiring waktu, dengan cara dipinjamkan kepada orang lain.

Para pemilik modal meminjamkan uang, kemudian secara otomatis, uangnya bertambah dan terus menumpuk tanpa harus melakukan apapun. Bahkan tidak ada risiko.
Sedangkan pengguna modal harus menanggung risiko kerugian jika dagangannya tidak laku. Pemodal tak mau tahu, yang penting uangnya terus berbunga. Dampaknya, yang kaya bertambah kaya, apapun situasinya. Di lain pihak, yang miskin bertambah miskin lantaran harus membayar bunga, kendati bisnisnya merugi.

Hal ini tidak sesuai dengan prinsip keadilan. Seharusnya, semua orang punya kesempatan sama untuk berusaha menyejahterakan dirinya. Namun, dengan sistem bunga, penguasa ekonomi adalah pemilik modal. Bukan yang paling kreatif, paling kerja keras, atau paling lihai menjual.

Selain itu, sistem bunga juga membuat seseorang menjadi malas. Pemilik uang melimpah tidak perlu lagi bekerja. Cukup diam, keuntungan terus mengalir.

Mental mau untung sendiri tapi tak mau ikut tanggung risiko ini saya sebut dengan mental deposan. Mental orang-orang yang hanya mau untung besar, pasti dapat, dan tidak bersedia ikut menanggung risiko saat rugi.

Bagaimana solusi yang diberikan oleh sistem keuangan syariah?
Sistem keuangan syariah membedakan antara transaksi sosial dan bisnis. Meminjamkan uang adalah transaksi sosial.

Biasanya, peminjam dalam kondisi terdesak  dan tidak memiliki dana untuk sekadar survive. Misalnya, pinjam uang untuk berobat, makan, dan sejenisnya. Maka ketika pinjam uang, harus dikembalikan dengan jumlah sama. Tidak boleh mengambil keuntungan dari pinjaman jenis ini.

Ekonomi syariah mendorong semua orang untuk berbisnis. Minimal secara pasif dengan uangnya saja. Tidak perlu dengan menyertakan tenaga dan waktunya.

Bagi pemilik modal tanpa punya keahlian berbisnis, didorong untuk bersinergi dengan yang punya keahlian, tapi tak punya modal. Intinya, bagi yang perlu modal bisnis, pinjam uang bukanlah solusi. Melainkan, mengajak orang lain berbisnis dengan cara berkongsi, jual-beli, sewa-menyewa, dan lain sebagainya.

Jika perlu modal uang segar untuk membayar gaji dan biaya operasional atau tambahan modal dalam jangka panjang, solusi paling benar dengan cara transaksi bagi hasil. Pemodal menempatkan dana, pengusaha mengolah bisnisnya. Untung dan rugi diterima bersama, walaupun dengan batasan tertentu.
Jika perlu modal tambahan untuk pengadaan barang tertentu, misalnya perlu kendaraan, mesin produksi, bahan baku, dan lain-lain yang bersifat nyata, jangan pinjam uang. Solusi terbaiknya transaksi jual-beli. Minta pemodal membelikan barang tersebut dari pemasok, lalu beli dari pemodal dengan harga cicilan yang disepakati. Mirip dengan pinjam uang lalu bayar cicilan, tapi dengan jual-beli kita mengajak pemodal untuk berbisnis. Bukan menjadi “petani bunga” saja.

Bagaimana dengan keperluan perlu tambahan modal untuk sewa gedung kantor yang perlu dibayar sekaligus di muka? Bisa juga dengan cara meminta pemodal menyewakan gedung tersebut dari pemiliknya.

Selanjutnya, kita menyewa dari si pemodal dengan cicilan per bulan agar lebih ringan. Jika pinjam uang dengan bunga, pemilik uang tidak berbisnis apa-apa. Tapi dengan cara sewa-menyewa, pemilik uang ikut berbisnis. Itu yang diinginkan ekonomi syariah. Semua orang bisnis, bukan menjadi “petani bunga” saja.
Dengan membelikan barang atau menyewakan manfaat, maka pemodal ikut berbisnis dan menanggung kerugian. Begitu juga dengan menanamkan modal bagi hasil, pemodal ikut memikirkan bagaimana agar bisnisnya maju. Jika bisnisnya merugi, ia juga akan ikut rugi.

Keadilan inilah yang diharapkan dalam keuangan syariah. Pemodal tak cuma ongkang-ongkang kaki. Minimal mendoakan mitranya agar bisnis yang dijalankan menguntungkan.
Please, jangan ada bunga di antara kita. Mari kita berbisnis saja.

Ahmad Gozali
Twitter : @ahmadgozali
Financial Planner dari Zelts Consulting

Sumber : http://id.berita.yahoo.com/please--jangan-ada-bunga-di-antara-kita-092124026.html

Photo Galeri

In order to view this object you need Flash Player 9+ support!

Get Adobe Flash player
Joomla! Slideshow

Video Galeri

Artikel & Kisah Inspiratif

PALB Facebook